Langkah-Langkah Membuat Sumur Resapan Air di Rumah


Ditulis oleh Dias Ery Baswendro @ 02 Nopember, 2012.

Komentar 0

Sumur resapan air merupakan salah satu bentuk rekayasa manusia terhadap lingkungan, agar terjadi suatu timbal balik antara manusia dengan lingkungannya.

Tahukah Anda apa itu sumur resapan air? Sumur resapan air merupakan syarat wajib bagi Anda yang akan membangun rumah. Biasanya sumur resapan air berada di luar rumah dan dekat dengan sistem sanitasi lingkungan.   

Sumur resapan air memiliki banyak manfaat, salah satunya adalah untuk meminimalisir terjadinya banjir saat musim penghujan. Selain itu juga berguna untuk ‘menanam air’ ke dalam tanah. Bayangkan jika keseluruhan lahan rumah Anda tertutup dengan lahan terbangun atau material yang tidak dapat menyerap air, pastilah saat hujan turun akan sedikit sekali bahkan tidak ada air yang meresap ke dalam tanah, sehingga air akan mengalir dan terbuang begitu saja. Namun dengan adanya sumur resapan air, persediaan air bersih di dalam tanah dapat bertambah saat musim penghujan dan dapat dimanfaatkan saat musim kemarau.   

Dengan latar belakang demikian, maka sumur resapan air sangat berguna bagi lingkungan dan bermanfaat bagi kehidupan kita bersama. Untuk itu kali ini Residena akan mencoba memberikan langkah-langkah dalam membuat sumur resapan air di rumah Anda. Sebelum membuat sumur resapan air, ada beberapa syarat umum yang harus dipenuhi. Syarat ini sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI) tentang Tata Cara Perencanaan Sumur Resapan Air Hujan untuk Lahan Pekarangan. Persyaratan umum yang harus dipenuhi antara lain:   

  1. Sumur resapan harus berada pada lahan yang datar, dan tidak pada tanah berlereng, curam atau labil. 
  2. Sumur resapan berjarak minimal lima meter dari tempat penimbunan sampah dan septic tank dan berjarak minimal   satu meter dari pondasi bangunan. 
  3. Kedalaman sumur resapan bisa sampai tanah berpasir atau maksimal dua meter di bawah permukaan air tanah. Kedalaman muka air (water table) tanah minimum 1,50 meter pada musim hujan.
  4. Struktur tanah harus mempunyai permeabilitas tanah (kemampuan tanah menyerap air) minimal 2,0 cm per jam yang berarti dalam satu jam mampu menyerap genangan air setinggi 2 cm.    
Pembuatan sumur resapan air dibedakan berdasarkan kondisi rumah dan lingkungannya yaitu, untuk rumah dengan talang air, untuk rumah tanpa talang air, dan untuk area terbuka (taman). Untuk kali ini akan diulas cara pembuatan sumur resapan air pada rumah yang menggunakan talang air.   Cara pembuatan sumur resapan air pada rumah dengan talang air adalah sebagai berikut:

  1. Buatlah sumur dengan diameter 80-100 cm sedalam 1,5 m namun tidak melebihi muka air tanah.
  2. Untuk memperkuat dinding tanah, gunakan buis beton, pasangan bata kosong (tanpa plesteran) atau pasangan batu kosong.
  3. Buatlah saluran pemasukan yang mengalirkan air hujan dari talang ke dalam sumur resapan dengan menggunakan pipa paralon.
  4. Buatlah saluran pembuangan dari sumur resapan menuju parit yang berfungsi membuang limpahan air saat sumur resapan kelebihan air. Ketinggian pipa pembuangan harus lebih tinggi dari muka air tanah tertinggi pada selokan drainase jalan tersebut.   
  5. Isi lubang sumur resapan air dengan koral setebal 15 cm.
  6. Tutup bagian atas sumur resapan dengan plat beton. Di atas plat beton ini dapat diurug dengan tanah.    

Memang dari langkah-langkah tersebut dapat dibayangkan kerumitan pembuatannya dan mahalnya biaya yang diperlukan. Namun untuk mendapatkan lingkungan yang lebih baik dan nyaman memang butuh sedikit pengorbanan. Demikianlah sedikit bahasan dan langkah-langkah pembuatan sumur resapan air yang dapat Residena suguhkan. Semoga dapat menjadi manfaat dan inspirasi bagi para Resideners. Selamat berkarya.

© 2012 - Residena.com. Griya Media Nusantara, Komunitas GaweGawe & Doneeh Tri Media (Trimeda).
Beranda | Tentang Kami | Kontak Kami
Residena.com